banner 728x250

DKP Provinsi Siapkan 50 Bioflok Senilai Rp 1,5 Milliar

banner 120x600

Kepala Dinas Kelautan Dan Perikanan Provinsi Bengkulu Syafriandi

BENGKULU, REALITAPOST.COM — Pemerintah Provinsi Bengkulu melalui Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) akan melakukan budidaya ikan air tawar dengan menggunakan sistem bioflok guna mewujudkan program ketahanan pangan daerah.

banner 325x300

Kepala DKP Provinsi Bengkulu, Syafriandi mengatakan  budidaya ikan bioflok ini nantinya disebar ke kabupaten dengan alokasi pembibitan sebanyak 50 lokasi bioflok.

“50 bioflok ini untuk kelompok pembudidaya ikan, disebar di Kabupaten Bengkulu Utara, Bengkulu Tengah, Rejang Lebong, dan Lebong,” kata Syafriandi, belum lama ini. 

Syafriandi menjelaskan, budidaya dengan sistem bioflok adalah kumpulan dari berbagai organisme seperti bakteri, jamur, algae, protozoa, cacing, yang tergabung dalam gumpalan flok.

“Bioflok dapat terbentuk jika ada 4 komponen yaitu sumber karbon, bahan organik dari sisa pakan dan kotoran ikan, bakteri pengurai dan ketersediaan oksigen,” jelasnya.

Lebih lanjut, pembudidayaan ini nantinya akan didukung dengan penyediaan pakan juga 250 ribu ekor bibit ikan nila dan lele dengan dana yang dikucurkan sekitar Rp 1,5 miliar.

“Fasilitas yang diberikan berupa bibit dan pakan pemula bersamaan dengan pemberian bibit. Pakan tersebut hanya berikan di awal saja diberikan, tidak sampai panen,” kata dia.

Nantinya program ini juga berlaku untuk kelompok budidaya yang belum memiliki kelompok usaha bersama (KUB) atau legalitas seperti akta notaris.

“Budidaya bioflok air tawar termasuk nanti budidaya udang vaname, di dalam bioflok. akan kita lakukan di APBD Perbaikan. Sehingga di tahun 2024, sudah bisa dipanen,” jelasnya.(Damar/Dian Marfani)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *