banner 728x250
Wisata  

Wisata Danau Dendam Diproyeksikan Kawasan Ekonomi Baru

banner 120x600

Kawasan wisata Danau Dendam Tak Sudah Kota Bengkulu, Sabtu (08/4/2023)

BENGKULU, REALITAPOST.COM — Sempat terhenti akibat Pandemi Covid-19 selama 3 tahun terakhir, pada 2023 ini Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bengkulu mulai menggeber penataan dan pengembangan Kawasan Wisata Danau Dendam Tak Sudah (DDTS) Kota Bengkulu. Tahap awal penataan dan pengembangan kawasan wisata tersebut, dengan melaksanakan pembangunan Jalan dan Jembatan Elevated DDTS sepanjang 1,39 Kilometer. 

banner 325x300

Dikatakan Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah, dilakukan penataan dan pengembangan wisata DDTS ini, merupakan langkah strategis Pemprov Bengkulu untuk mengembangkan kawasan ekonomi baru bagi masyarakat yang ada di kawasan DDTS dan sekitarnya. Sekaligus memberikan icon baru bagi Ibu Kota Provinsi Bengkulu ini. 

“Pekerjaan utamanya membangun poros jembatan elevated dan pemindahan jalur jalan, sehingga nanti di kawasan jalan yang lama bisa menjadi area wisata baru bagi masyarakat,” jelas Gubernur Rohidin usai pimpin Ground Breaking Pembangunan Jalan dan Jembatan Elevated DDTS, Kamis (06/04). 

Disamping itu lanjut Gubernur Bengkulu ke-10 ini, ke depan juga ada keterpaduan dan kolaborasi dengan Kementerian PUPR, terutama dari Balai Cipta Karya dan Balai Wilayah Sungai Sumatera VII terkait penataan jalur irigasi pertanian dan sebagainya. 

“Jadi kita kembangkan selama 3 tahun, mulai dari 2023 hingga 2025. Ini jelas akan menjadi kawasan ekonomi baru, baik dari sisi pengembangan kawasan wisata maupun pengembangan kawasan pertanian serta potensi lainnya,” pungkas Gubernur Rohidin. 

Dijelaskan Plt. Kadis PUPR Provinsi Bengkulu Tejo Soeroso, pembangunan Jalan dan Jembatan Elevated DDTS ditargetkan selesai pada 23 Desember 2023, dengan alokasi dana APBD Provinsi Bengkulu 2023 sebesar Rp 87,954 milliar rupiah dan masa kerja 300 hari kalender. 

“Ini kita targetkan selesai akhir tahun ini. Terkait kelancaran arus lalu lintas akan kita berlakukan buka tutup jalan. Kami berharap dukungan penuh terutama dari masyarakat setempat,” ujarnya. 

Sementara itu terkait pembangunan jalan dan jembatan Elevated DDTS tersebut, mewakili masyarakat setempat, Ketua LPM Kelurahan Dusun Besar Subhan menyatakan dukungan terkait pengembangan kawasan wisata ini. 

Menurutnya, sangat jelas dengan dilakukan penataan dan pengembangan, ke depan kawasan wisata DDTS akan semakin ramai dikunjungi oleh para wisatawan. Sehingga ekonomi masyarakat setempat akan semakin menggeliat dan lebih maju lagi. 

“Saya mewakili masyarakat sangat mendukung program pembangunan Pak Gubernur. Harapan kami tidak banyak, yaitu wisata DDTS semakin tertata dengan baik dan semakin banyak wisatawan yang berkunjung ke tempat kami,” ucapnya.(Hartiwi/Dian Marfani)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *